'ENTER TEXT HERE'
WILAYAH KERJA: PROVINSI JAWA BARAT, DKI JAKARTA, BANTEN, DAN LAMPUNG

Kesenian Jaipong : Antara Karawang – Bandung

Oleh Rosyadi

Pendahuluan
Masyarakat Sunda memiliki khasanah seni budaya yang amat kaya dan beragam. Kreativitas seniman tradisional Sunda telah menciptakan berbagai jenis kesenian tradisional yang mampu mengangkat kebudayaan Sunda. Satu di antaranya adalah kesenian jaipong. 

Jaipong termasuk ke dalam genre seni tari yang mengutamakan keindahan gerak tubuh. Seni tari merupakan gerak-gerak yang memiliki unsur keindahan, di dalamnya memiliki pola-pola gerak khusus sesuai dengan masing-masing tariannya. Yang membedakan gerakan-gerakan tari dengan gerak-gerak tubuh lain pada umumnya adalah terletak pada pola-pola, unsur keindahan, dan ekspresi. Royce (2007:4) menjelaskan, bahwa dasar semua definisi tari adalah anggitan ritme atau gerak yang terpola. Definisi ini belum cukup untuk membedakan gerak tari dari berbagai aktivitas ritmis yang lain, seperti olah raga, baris berbaris,dan aktivitas gerak lainnya. Dalam hal ini, Murgiyanto (2002:10) menambahkan, bahwa gerak dalam sebuah tarian harus ekspresif atau mengungkapkan sesuatu. Jadi, gerak tari itu ditandai dengan sebuah ekspresi yang lebih daripada gerak biasanya. 

Seni tari sudah sejak jaman dulu dikenal oleh masyarakat Sunda. Kesenian ronggeng, doger dan ketuk tilu, misalnya, merupakan jenis-jenis kesenian tradisional masyarakat Sunda yang sudah ada sejak jaman dulu. Dalam khasanah seni pertunjukan, ronggeng, doger dan ketuk tilu termasuk ke dalam genre seni tari yang dalam setiap pertunjukan sangat menonjolkan unsur-unsur gerak ritmis diiringi hentakan musik gamelan. Penarinya adalah satu atau beberapa perempuan yang sudah dilatih secara khusus dengan gerakan-gerakan tubuh yang lemah gemulai. 

Mengenai penamaan jaipong, Soepandi, (1998:49) menjelaskan bahwa penamaan jaipong berasal dari masyarakat Karawang. Jaipong pada mulanya sebagai istilah kepada bunyi-bunyi (onomotofe) kendang iringan tari rakyat yang menurut mereka berbunyi/jaipong/, jaipong/. Tepak kendang jaipong yang pada mulanya sebagai iringan tari pergaulan ini, dalam bajidoran di daerah Subang dan Karawang selanjutnya dijadikan nama jenis tari pergaulan kreasi baru, yaitu jaipong. Tepak atau bunyi kendang tersebut merupakan asal-muasal lahirnya sebutan tari jaipong.

Jaipong : Antara Karawang – Bandung
Belakangan ini terdapat polemik mengenai asal usul kesenian jaipong; dari mana asal usul kesenian jaipong dan siapakah penciptanya. Berbicara tentang asal usul kesenian jaipong, tidak dapat dilepaskan dari dua orang maestro seniman besar Sunda, yaitu H. Suwanda dan Gugum Gumbira. 

H. Suwanda adalah seorang seniman dari Karawang yang memiliki keahlian dalam memainkan gendang. Melalui tangan dinginnya pula lahir kesenian jaipong, seperti yang dituturkan kepada penulis ketika ditemui di kediamannya yang beralamat di Kampung Karangsambung RT.06/05 Kelurahan Tanjung Mekar, Kecamatan Karawang Barat - Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

“Jaipong adalah asli ciptaan saya yang diciptakan pada tahun 1976 di padepokan ini (Padepokan Suwanda Group). Ketika itu saya masih cerdas, saya coba meramu dari tepak-tepak gendang ketuk tilu, wayang, kendang penca (pendak silat), doger, banjet, dan bahkan tarling. Semua kesenian itu saya ramu yang kemudian melahirkan seni jaipong. Ketika itu hasil-hasil karya saya sudah mulai direkam, tapi dengan cara yang sederhana karena terbentur faktor ketiadaan modal. Tapi Alhamdulillah hasil ciptaan saya itu diterima baik oleh masyarakat, sehingga semenjak saat itu Karawang “geunjleung” (santer) dengan kesenian jaipongnya. Hampir pada setiap hajatan selalu ditampilkan kesenian jaipong.

Tahun 1976 saya ditarik ke Bandung oleh Gugum Gumbira untuk bergabung dengan group Jugala yang dipimpin oleh Gugum Gumbira. Di Jugala Group, saya menjadi pemukul gendang sekaligus peñata karawitannya. Gugum Gumbira sendiri sangat mengapresiasi kemampuan saya dalam memainkan gendang, sehingga dengan keahliannya dalam bidang koreografi, Gugum Gumbira menciptakan beberapa tarian jaipong. Akhirnya kerjasama saya dengan Gugum Gumbira mampu mengangkat jaipong menjadi kesenian Sunda yang sangat popular, bukan hanya di dalam negeri, melainkan telah memancanegara…..” Demikian penuturan H. Suwanda.

Jaipong lahir melalui proses kreatif dari tangan dingin H Suwanda sekitar tahun 1976 di Karawang. Jaipong merupakan garapan yang menggabungkan beberapa elemen seni tradisi Karawang seperti pencak silat, wayang golek, topeng banjet, ketuk tilu dan lain-lain. Jaipong di Karawang pesat pertumbuhannya, ditandai dengan munculnya rekaman Jaipong SUANDA GROUP dengan instrumen sederhana yang terdiri dari kendang, ketuk, kecrek, goong, rebab dan sinden atau juru kawih. Dengan media kaset rekaman tanpa label tersebut, jaipong mulai didistribusikan secara swadaya oleh H Suwanda di wilayah Karawang dan sekitarnya. Ternyata jaipong mendapat sambutan yang sangat antusias dari masyarakat Karawang, sehingga jaipong menjadi sarana hiburan masyarakat Karawang dan mendapatkan apresiasi yang cukup besar dari segenap masyarakat Karawang. Jaipong pun menjadi fenomena baru dalam ruang seni budaya Karawang, khususnya seni pertunjukan hiburan rakyat. Posisi jaipong pada saat itu menjadi seni pertunjukan hiburan alternatif dari seni tradisi yang sudah tumbuh dan berkembang lebih dulu di Karawang seperti penca silat, topeng banjet, ketuk tilu, tarling dan wayang golek. Keberadaan jaipong memberikan warna dan corak yang baru dan berbeda dalam bentuk pengemasannya, mulai dari penataan pada komposisi musikalnya hingga dalam bentuk komposisi tariannya.

Seorang seniman Sunda lainnya yang juga berperan besar dalam proses penciptaan kesenian jaipong adalah Gugum Gumbira. Ia adalah pimpinan sebuah grup kesenian Sunda di Bandung yang diberi nama JUGALA GRUP. Jugala adalah akronim dari Juara dalam Gaya dan Lagu. Kecintaannya pada seni tari, telah melambungkan Gugum Gumbira menjadi seorang seniman besar tari yang telah melahirkan karya-karya besar. Jaipong adalah salah satu di antara hasil karyanya. 

Gugum sangat tertarik dengan kemampuan Suwanda dalam memukul gendangnya yang enerjik, dinamis, dan khas. Gugum Gumbira pun akhirnya merekrut Suwanda ke dalam grup jaipong yang dipimpinnya. Bergabungnya Suwanda ke Jugala Grup semakin mendorong Gugum Gumbira untuk menciptakan tarian-tarian kreasi baru yang diolah dari tari-tari tradisional. Tarian karya Gugum Gumbira pada awal munculnya disebut “ketuk tilu perkembangan”, karena memang dasar tarian itu merupakan pengembangan dari ketuk tilu.

Karya awal Gugum Gumbira itu masih sangat kental dengan warna ibing ketuk tilu, baik dari segi koreografis maupun iringannya. Kemudian, tarian itu menjadi populer dengan sebutan jaipong. Kurnia, (2003:12) menjelaskan bahwa Jaipong adalah seni tari yang lahir dari kreativitas seorang seniman asal Bandung, Gugum Gumbira. Ia terinspirasi pada kesenian rakyat yang salah satunya adalah ketuk tilu menjadikannya mengetahui dan mengenal betul perbendaharan pola-pola gerak tari tradisi yang ada pada kliningan atau bajidoran atau ketuk tilu. Sehingga ia dapat mengembangkan tarian atau kesenian yang kini di kenal dengan nama Jaipong. Tari kreasi baru ini diciptakan dan dikembangkan oleh Gugum Gumbira Akhirnya membudaya di Jawa Barat dan di seluruh Indonesia.

Karya jaipong pertama yang mulai dikenal oleh masyarakat adalah tari daun pulus keser bojong dan rendeng bojong” yang keduanya merupakan jenis tari putri dan tari berpasangan (putra dan putri). Awal kemunculan tarian tersebut semula dianggap sebagai gerakan yang erotis dan vulgar, namun semakin lama tari ini semakin popular dan mulai meningkat frekuensi pertunjukannya baik di media televisi, hajatan, maupun perayaan-perayaan yang disenggalarakan oleh pemerintah atau oleh pihak swasta.

Pada tahun 1979 jaipong mengalami proses transformasi dan penataan (stilisasi), baik dalam pola tepak gendang maupun dalam ibing (tarian), juga dalam penciptaan komposisi tembang (lagu). Melalui tangan dingin seorang seniman asal Bandung, yaitu Gugum Gumbira, maka mulai saat itu jaipong yang terlahir di Karawang dibesarkan dalam khasanah kemasan seni yang mutakhir dan lebih modern. Semua bentuk dan model tepak gendang disusun dan diberikan pola yang lebih terstruktur yang kemudian diurai dan dituangkan ke dalam beberapa komposisi lagu yang sesuai dengan tuntutan pasar (commercial). Maka muncullah pada saat itu di Kota Bandung grup kesenian jaipong yang melegenda, yaitu JUGALA (Juara dalam gaya dan Lagu) dengan tembang hitsnya seperti “Daun Pulus Keser Bojong”, “Serat Salira”, “Randa Ngora” dan banyak lagi. 

Komposisi yang dibawakan oleh Jugala berbeda dengan komposisi awal yang dimainkan oleh Suwanda Grup selaku pelopor dari lahirnya musik jaipong di Karawang, meskipun Suwanda sendiri terlibat di dalamnya sebagai penabuh gendang. Ini disebabkan Suwanda memainkan gendang berdasarkan pada pola yang sudah disusun secara cermat oleh komposernya, yaitu Gugum Gumbira. Gaya dari bentuk elemen jaipong serta kualitas dan ekspresinya dikemas dalam pola-pola yang terbarukan, sehingga sosok jaipong seolah terlahir kembali dengan balutan gaya modern. 

Puncaknya, pada tahun 1984, Suwanda bersama Jugala Grup melanglang buana ke Jerman Barat. Seperti pernyataan yang terdapat di dalam dokumen Asep Saepudin (2007:25), bahwa: Suwanda bersama Jugala melanglang buana ke Jerman Barat. Bagi Suwanda, saat melanglang buana ke Jerman, merupakan pengalaman yang paling berkesan dalam menjalani hidupnya sebagai seniman. “Saya bersama rombongan manggung di beberapa kota di Jerman,” ungkap Suwanda tanpa menyebutkan nama kotanya. Ternyata orang luar negeri sangat menghargai kesenian kita. Mereka sangat antusias, ada beberapa di antaranya, ketika musik melantun turut serta ngibing, meskipun tidak sesuai dengan irama gendang.

Jaipong sebagai Seni Pertunjukan Rakyat
Jaipong adalah salah satu kesenian tradisional Sunda yang termasuk ke dalam jenis seni pertunjukan rakyat. Sayutini (2012:20) memaparkan bahwa seni pertunjukan rakyat merupakan sebuah bentuk kegiatan seni yang dipentaskan dalam bentuk tarian atau pertunjukan musik yang ditujukan kepada masyarakat. Dalam seni pertunjukan rakyat ada yang dinamakan aksi dan reaksi. Aksi berarti sebuah penampilan atau pertunjukan kesenian, baik itu tari-tarian maupun pertunjukan musik dengan segala teknik-tekniknya untuk mendapatkan respon dari orang yang menyaksikannya. Sedangkan reaksi adalah respon atau akibat dari aksi yang dipertunjukkan oleh seniman dalam panggung seni. Reaksi dapat berupa senyuman, tawa, canda, maupun tepuk tangan dari penonton ketika melihat sebuah pertunjukan seni. 

Gerak-gerak tarian jaipong dengan gerak tubuh yang menghibur dimaknai sebagai sebuah pesan atau komunikasi oleh para penontonnya. Penonton, sebagai komunikan, memaknai gerak-gerak tubuh penari sesuai dengan persepsinya masing-masing, sehingga antara seniman (komunikator) dan penontonnya (komunikan) terjadi interaksi atau hubungan timbal balik di antara keduanya dalam sebuah pertunjukan seni.

Dalam seni pertunjukan jaipong, komunikasi antara penari dengan penonton terjalin dengan erat. Penonton dapat pula terlibat secara aktif dalam seni pertunjukan Jaipong. Soedarsono (2002:58) menjelaskan, bahwa biasanya di Indonesia bentuk pertunjukan yang berfungsi sebagai sarana hiburan pribadi disajikan oleh wanita, dan yang ingin mendapatkan hiburan adalah pria yang bisa menari bersama penari wanita tersebut.

Sang penari laki-laki dari kalangan penonton dikenal dengan sebutan “bajidor”. Dalam seni pertunjukan Jaipong, penari laki-laki yang berasal dari kalangan penikmatnya (“bajidor”) tidak dituntut untuk menari sama persis dengan penari wanitanya; Tidak ada aturan ketat bagi penari laki-laki yang ikut menari bersama penari wanitanya. Sang penari laki-laki dapat menari sesuka hati sesuai kemampuannya, mengikuti iringan tepukan gendang yang dominan dalam pertunjukan seni jaipong. Artinya, ada keleluasaan bagi penari laki-laki untuk mengekspresikan tariannya. Hal ini menjadikan keunikan tersendiri dari seni pertunjukan jaipong yang berfungsi sebagai sarana hiburan pribadi, yang mampu menciptakan suasana kebersamaan, keakraban, dan kegembiraan. Lain halnya dengan penari wanita, yang merupakan seniman di atas pentas yang wajib memperagakan tariannya sesuai dengan pola-pola latihan yang ditekuninya.

Perkembangan Kesenian Jaipong
Era modernisasi dan globalisasi membawa dua sisi dampak bagi keberadaan kesenian-kesenian tradisional. Di satu sisi, modernisasi dan kemajuan iptek membawa dampak negatif bagi keberadaan kesenian tradisional. Berbagai jenis kesenian tradisional yang pada masanya dulu sempat “berjaya”, seiring dengan semakin derasnya arus kebudayaan dan kesenian asing, eksistensi kesenian tradisional pun menjadi terancam. Ia mulai terpinggirkan dan tersisihkan oleh kehadiran kesenian-kesenian baru yang belum tentu sesuai dengan nafas budaya bangsa kita. Tidak jarang pula terjadi proses “pendangkalan” terhadap kesenian-kesenian tradisional. Padahal sesungguhnya ekspresi kesenian yang merupakan bagian integral dari kesenian itu sendiri telah sering kali membanggakan kita ketika bangsa lain di dunia mengaguminya. 

Kondisi ini banyak dialami oleh kesenian-kesenian tradisional, sehingga tidak jarang kesenian-kesenian tradisional, khususnya yang ada di daerah-daerah kini tengah mengalami krisis, bahkan ada beberapa di antaranya yang sudah mulai punah. Sebaliknya, jenis-jenis kesenian yang berkembang dan banyak diminati oleh masyarakat adalah justru kesenian-kesenian yang telah mengalami “proses pendangkalan”, dan mengikuti selera pasar.

Di sisi lain, modernisasi dan kemajuan iptek mampu mendukung perkembangan kesenian tradisional. Berbagai bentuk kesenian baru dan kontemporer bermunculan. Kreativitas para seniman pun semakin dipacu untuk menciptakan bentuk-bentuk kreasi seni yang baru. Bentuk-bentuk kreasi seni yang baru ini merupakan hasil karya cipta kreatif dari para seniman dalam mengkolaborasi jenis-jenis kesenian tradisional dengan kesenian baru, ataupun pengembangan kesenian-kesenian tradisional yang diolah dengan media teknologi, sehingga menghasilkan bentuk kesenian baru tanpa menghilangkan unsur dasar dari kesenian tradisional itu sendiri. 

Demikian pula kesenian tari jaipong tergolong ke dalam jenis kesenian hasil kreasi seniman yang mampu mengemas unsur-unsur tradisi ke dalam sebuah suguhan pertunjukan yang menarik. Hal ini membuat kesenian jaipong mampu mengikuti perkembangan zaman di tengah-tengah terpaan arus seni modern. Dalam konteks ini, Enoch Atmadibrata dalam sebuah makalahnya (1992: 3), menjelaskan bahwa tidak semua yang datang dari luar itu jelek serta tidak semuanya akulturasi itu membunuh kultur asli/pribumi, bila ia secara baik terjaring dan tersaring. Dalam hal ini diperlukan ketahanan budaya dari masyarakatnya, seniman atau budayawan itu sendiri. Ketahanan budaya ini dapat terjadi berkat kehandalan para tokoh budaya atau seniman serta lembaga-lembaga kebudayaannya. 

Munculnya tari jaipong pun telah mampu membuka peluang usaha baru bagi para penggiat seni tari khususnya, dengan membuka lembaga-lembaga kursus tari jaipong. Jaipong pun telah dimanfaatkan oleh para pengusaha hotel dan pub sebagai pemikat datangnya para tamu. Peluang usaha semacam ini dibentuk oleh para penggiat seni tari sebagai usaha pemberdayaan ekonomi dengan nama Sanggar Tari, Padepokan, atau grup-grup di beberapa daerah di wilayah Jawa Barat.

Dewasa ini tari Jaipong boleh disebut sebagai salah satu identitas kesenian Jawa Barat. Hal ini nampak pada beberapa acara-acara penting yang berkenaan dengan tamu dari negara asing yang datang ke Jawa Barat seringkali disambut dengan pertunjukan tari Jaipong. Demikian pula dengan misi-misi kesenian ke manca negara senantiasa dilengkapi dengan tari jaipong.

D. PENUTUP
Selama ini terdapat polemik perihal asal usul siapa pencipta, dan di mana kesenian jaipong dilahirkan. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa kesenian jaipong yang menjadi salah satu kesenian unggulan masyarakat Sunda tercipta sebagai buah karya dua orang seniman besar Sunda, yaitu H. Suwanda dan Gugum Gumbira. Kedua orang ini memiliki keahlian yang berbeda, yaitu Suwanda, seoang juru kendang, dan Gugum Gumbira, seorang koreografer. Suwanda, melalui keahlian memainkan gendangnya telah menciptakan tepak kendang dalam wanda jaipong. Sedangkan gugum Gumbira degan keahlian koreografernya menciptakan gerakan-gerakan tari jaipong, sekaligus lagu-lagu yang mengiringinya. Kedua orang dengan dua latar belakang keahliah ini berkolaborasi dan mampu menciptakan sebuah bentuk seni yang termasuk ke dalam genre seni tari, dan dikenal dengan kesenian jaipong. 

Jaipong adalah salah satu dari sekian banyak kesenian tradisioal Sunda, yang memiliki daya tahan dan daya saing cukup tangguh. Di saat kesenian tradisional lain mengalami degradasi, kesenian jaipong tetap bisa bertahan, bahkan berkembang. 

Bila dibandingkan dengan pada awal kelahirannya, penyajian kesenian jaipong telah mengalami perkembangan yang cukup pesat. Pada awalnya musik pengiring kesenian Jaipong sangatlah sederhana. Dalam perkembangan selanjutnya, kesenian jaipong ini mengalami penataan yang lebih menyempurnakan penampilannya, baik dari segi kostum penari, gerak tari, maupun musik pengiringnya (waditranya). Demikian pula lagu-lagunya mengalami perkembangan yang cukup pesat. Dewasa ini kesenian jaipong tersebar, bukan hanya di Jawa Barat, melainkan telah menasional, bahkan telah dikenal di beberapa negara. 

Memperhatikan hal-hal tersebut di atas, berikut kami sampaikan beberapa saran. Pertama, eksistensi kesenian jaipong di kalangan masyarakat Sunda di Jawa Barat tidaklah terlalu mengkhawatirkan, karena kesenian ini hingga kini masih tetap hidup dan berkembang serta diminati oleh masyarakat luas. Namun ini tidak berarti bahwa kesenian ini lepas dari perhatian pemerintah ataupun para stakeholder. Upaya-upaya pembinaan, sosialisasi, dan regenerasi tetap harus dilakukan, karena bila tidak, niscaya kesenian ini akan mengalami nasib yang sama dengan beberapa jenis kesenian tradisional lain yang kini kondisinya sangat mengkhawatirkan. Tidak kalah pentingnya adalah kreativitas dan peran serta para seniman dan lembaga-lembaga seni yang berkiprah dalam kesenian tradisional dalam mengembangkan kesenian jaipong ini. 

Kedua, adanya perbedaan pendapat mengenai asal-usul kesenian jaipong perlu disikapi dengan arif. Apa pun pendapat masyarakat atau seniman mengenai asal usul kesenian ini adalah sah sah saja, karena memang hingga kini belum ada bukti-bukti otentik dan empiris mengenai asal-usul kesenian ini. Adanya perbedaan pendapat ini perlu ditindaklanjuti dengan kajian-kajian yang mendalam mengenai sejarah asal usul kesenian jaipong yang didukung dengan data-data yang sahih dan otentik.
Ketiga, perlu upaya-upaya untuk lebih mengangkat lagi popularitas kesenian jaipong ke tingkat nasional, bahkan didaftarkan ke UNESCO sebagai kekayaan budaya milik bangsa Indonesia.

***

DAFTAR PUSTAKA
Tesis, Skripsi
Nur Sayutini, A, 2012. “Proses Belajar Tari Jaipong Di Suwanda Group Desa Tanjung Mekar Kabupaten Karawang”. Skripsi Universitas Pendidikan Indonesia.

Makalah
Atmadibrata, E. “Pola Pembinaan dan Pengembangan Kesenian daerah Jawa Barat”. Makalah disampaikan pada Pekan Kebudayaan Daerah Jawa Barat tahun 1992.
Buku
Kurnia, G., Arthur S. Nalan. 2003. Deskripsi Kesenian Jawa Barat. Bandung. Dinas Kebudayaan Pariwisata Jawa Barat & Pusat Dinamika Pembangunan UNPAD.
Murgiyanto, Sal. 2002. Kritik Tari Bekal & Kemampuan Dasar. Jakarta: Masyarakat Seni Pertunjukan Indonesia.
Royce, Anya Peterson. 2007. Antropologi Tari. Bandung: Sunan Ambu Press.
Saepudin, A. 2007. Aktivitas H. Suwanda Dalam Penciptaan Pola-Pola Tepak Kendang Jaipong. Yogyakarta: Institut Seni Indonesia.
Soedarsono, RM. 2002. Seni Pertunjukan Indonesia Di Era lobalisasi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Soepandi, A. 1998. Ragam Cipta Mengenal Seni Pertunjukan Jawa Barat. Bandung: Beringin Sakti.
Share this article :

Label

1990 (11) 1991 (3) 1992 (19) 1993 (35) 1994 (1) 1995 (27) 1996 (11) 1997 (35) 1998 (25) 1999 (28) 2000 (20) 2001 (20) 2002 (12) 2003 (12) 2004 (7) 2005 (20) 2006 (1) 2007 (38) 2008 (23) 2009 (34) 2010 (40) 2011 (46) 2012 (43) 2013 (12) 2014 (22) 2015 (12) 2016 (25) 2017 (15) aam masduki (13) ade MK (2) adeng (12) Agenda (26) agus heryana (13) Ali Gufron (1) Ani Rostiati (10) arsitektur tradisional (2) Artikel (96) bahasa (6) banceuy (1) bandar lampung (7) Banten (19) Bartoven Vivit Nurdin (1) Berita (151) Bimbingan (7) Bimbingan Teknis Penelitian (1) Bioskop Keliling (2) Bogor (2) budaya (201) Buddhiracana (16) Bunga Rampai (1) ciamis (6) Cianjur (4) Cilegon (1) cimahi (1) cirebon (11) dialog (9) Dialog Budaya (3) Dibyo Harsono (7) DKI Jakarta (6) download (3) ekonomi (11) Endang Nurhuda (4) endang supriatna (7) enden irma (10) euis thresnawaty (8) Festival Kesenian Tradisional (3) folklore (4) Galery (17) Garut (10) gembyung (1) geografi sejarah (9) gua sunyaragi (1) halwi dahlan (6) hermana (9) herry wiryono (13) heru erwantoro (12) iim imadudin (10) Indramayu (6) Info (9) irvan setiawan (5) iwan nurdaya (1) Iwan Roswandi (6) jawa barat (41) Jejak Tradisi Daerah (4) Jurnal Penelitian (191) Kabupaten Bandung (6) kampung (1) kampung kuta (1) kampung mahmud (2) kampung naga (1) Karawang (3) kekerabatan dan organisasi sosial (10) keraton kacerbonan (1) keraton kanoman (1) keraton kasepuhan (1) kesenian (18) komunitas adat (6) Kuningan (1) Lampung (11) Lampung Selatan (1) Lampung Utara (1) lasmiyati (12) lawatan budaya (4) lawatan sejarah (4) lebak (8) lina herlinawati (12) lomba penulisan (1) Majalengka (5) mapag sri (1) mitos (1) moh ali fadhillah (1) mumuh (1) museum (1) nandang rusnandar (18) naskah kuno (6) nina merlina (7) pakaian (3) Pandeglang (1) Patanjala (100) Pembekalan Teknis Penelitian (2) Pembekalan Teknis Perekaman (4) Penayangan Film dan Diskusi Kebudayaan (22) pengetahuan (4) pengobatan (4) pengrajin (3) perikanan (2) perilaku manusia (1) peristiwa sejarah (11) permainan (3) Perpustakaan (333) peta budaya jawa barat (1) Purwakarta (2) Rapat Teknis Pelestarian Nilai Budaya (1) religi (11) Resensi Buku (1) ria andayani (13) ria intani (11) Risa Nopianti (1) rosyadi (11) sejarah (76) sektor informal (5) Seminar Hasil Penelitian (2) Seminar Sejarah (1) Seminat Hasil Penelitian (1) seni pertunjukan (5) Serang (3) subang (7) Sukabumi (6) sumedang (6) Suwardi Alamsyah P (15) Tangerang (1) Tasikmalaya (7) teknologi (4) Tinjauan Buku (2) Tjetjep Romana (8) tokoh sejarah (1) toto sucipto (13) tradisi lisan (6) upacara tradisional (11) Video (6) WBTB (5) Yanti Nisfiyanti (10) yudi putu satriadi (13) Yuzar Purnama (13)
 

BPNB Jawa Barat - Copyright  © 2012 All Rights Reserved | Design by OS Templates Converted and modified into Blogger Template by BTDesigner | Back to TOP