'ENTER TEXT HERE'
WILAYAH KERJA: PROVINSI JAWA BARAT, DKI JAKARTA, BANTEN, DAN LAMPUNG

Festival Kesenian Tradisional 2014

A. Dasar Pemikiran

Kehidupan manusia diliputi oleh dinamika persoalan yang selalu didampingi oleh solusi untuk mengatasi dan menjawab persoalan tersebut. Adakalanya sebuah solusi jitu belum menampakkan diri tatkala sebuah persoalan datang. Hal ini kemudian membuat manusia dihinggapi oleh sebuah dilema dari sebuah persoalan yang dapat saja berkepanjangan karena ketidakhadiran solusi dalam waktu yang tidak terlalu lama. Sebuah dinamika tidak hanya berjalan dalam satu arah. Persoalan yang tidak kunjung tuntas membuat manusia memilih alternatif lain untuk menjawab sebuah permasalahan atau persoalan. Kehadiran seni merupakan salah satu bentuk yang digunakan manusia untuk mengatasi kegundahan, kecemasan, dan ketakutan tatkala belum tuntasnya sebuah persoalan.
Gambaran tersebut di atas merupakan sebuah kilasan dari terciptanya sebuah kesenian yang hadir di tengah-tengah kita. Sangat dangkal memang menanggapi alasan mengenai asal usul terciptanya sebuah kesenian tersebut. Yang pasti bahwa kesenian mampu membuat manusia sebagai individu dan masyarakat merasa nyaman dan terhibur baik dari sisi estetis maupun dari sisi religius saat kesenian hadir dan memainkan perannya. Secara rinci, perihal hadirnya kesenian ditengah-tengah individu dan masyarakat tidak lepas dari definisi itu sendiri. Beberapa definisi tentang seni dikemukakan oleh beberapa tokoh terkenal , seperti:
  • Seni adalah keindahan dan seni adalah tujuan yang positif menjadikan penikmat merasa dalam kebahagiaan (Alexander Baum Garton).
  • Seni adalah bentuk yang pengungkapannya dan penampilannya tidak pernah menyimpang dari kenyataan dan seni itu adalah meniru alam (Aristoteles)
  • Seni adalah sebuah impian karena rumus-rumus tidak dapat mengikhtiarkan kenyataan (Immanuel Kant).
  • Seni merupakan hasil keindahan sehingga dapat menggerakkan perasaan indah orang yang melihatnya, oleh karena itu perbuatan manusia yang dapat mempengaruhi dapat menimbulkan perasaan indah itu seni (Ki Hajar Dewantara).
  • Seni adalah ungkapan perasaan pencipta yanng disampaikan kepada orang lain agar mereka dapat merasakan apa yang dirasakan pelukis (Leo Tolstoy).
  • Seni adalah segala manifestasi batin dan pengalaman estetis dengan menggunakan media bidang, garis, warna, tekstur, volume dan gelap terang (Sudarmaji). (dalam “Seni”, dalam http://id.wikipedia.org/wiki/Seni)
Definisi tentang seni seperti yang dikemukakan oleh beberapa tokoh di atas tidak dibatasi pembagian seni berdasarkan zaman, yaitu seni tradisional dan seni modern. Seni adalah kekal dan mampu beradaptasi melalui berbagai kolaborasi dan padu padan sehingga tercipta sebuah seni yang sesuai dengan zamannya. Walaupun demikian, sebuah perjalanan kesenian tradisional tidaklah selalu mulus sehingga mampu hadir di setiap zaman. Persepsi, animo dan trend seni dalam sebuah masyarakat menjadi pemicu utama apakah sebuah item seni layak, kurang layak, atau tidak layak dipertontonkan di hadapan masyarakat. Pop Culture sebagaimana yang dikemukakan oleh Dirjenbud Kemdikbud saat berkunjung ke BPNB Bandung pada tanggal 17 Maret 2014, dianggap sebagai salah satu solusi dalam mengatasi kepunahan kesenian tradisional. Dengan mengkolaborasikan antara kesenian tradisional dengan trend seni saat ini, tanpa menghilangkan roh dan identitas pokok dari kesenian tradisional itu sendiri, diharapkan tidak ada lagi kata-kata kepunahan dalam kesenian tradisional.
Kolaborasi seni sebenarnya bukan menjadi istilah yang tabu bagi para pekerja seni tradisional. Sejak zaman dahulu, penciptaan kesenian selalu disertai dengan kolaborasi baik dalam bentuk waditra, tembang, gaya, ataupun cerita dalam sebuah pentas seni tradisional. Setelah sebuah proses penciptaan seni selesai, kreator atau pencipta seni tersebut kemudian menamakan dan mempatenkan kesenian tersebut sebagai kesenian asli atau khas suatu daerah tertentu.
Upaya pelestarian kesenian tradisional dari tiap-tiap daerah, terutama kabupaten/kota, tentu berbeda-beda. Perbedaan tersebut disebabkan adanya dinamika kerjasama antara pemerintah daerah dengan para pekerja seni. Atau, dapat saja disebabkan perbedaan antara kreativitas antara pekerja seni di daerah tertentu dengan daerah lainnya tanpa murni campur tangan pemerintah daerah.
Subang sebagai salah satu kabupaten yang sejak lama dikenal sebagai salah satu kantong seni tradisional khususnya dalam lingkup provinsi Jawa Barat. Pekerja seni Kabupaten Subang yang kreatif merupakan salah satu modal utama dalam menyumbangkan nama Subang sebagai salah satu gudang seni tradisi di Jawa Barat. Berbekal kreativitas pekerja seni tersebut, Pemerintah Daerah Kabupaten Subang kemudian melakukan berbagai kerjasama dan pembinaan agar kesenian tradisional yang menjadi salah satu aset budaya Subang dapat terus dilestarikan. Melihat kenyataan tersebut, BPNB Bandung dalam Rencana Anggaran Tahun 2014 tertarik dan menjadikan Kabupaten Subang sebagai salah satu lokasi kegiatan pelestarian kesenian tradisional yang diwujudkan dalam Festival Kesenian Tradisional.
B. Tujuan
Kegiatan Festival Kesenian Tradisional ini bertujuan untuk :
  • Memperkenalkan kesenian tradisional kepada masyarakat, utamanya kepada generasi muda agar lebih memahami dan mencintai budaya milik sendiri dalam upaya memperkokoh jati diri,
  • Mengindentifikasi berbagai permasalahan berkenaan dengan keberadaan kesenian tradisional pada saat ini;
  • Menampung aspirasi dari para pendukung kesenian tradisional (seniman/praktisi, penikmat seni, dan pemerhati) bagi kelangsungan dan pengembangan kesenian tradisional;
  • Mencari alternatif pemecahan bagi permasalahan dan kendala yang dihadapi oleh kesenian-kesenian tradisional di tengah upaya pengembangannya.
Hasil kegiatan ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan pihak-pihak terkait dalam upaya regenerasi kesenian tradisional.

C. Tema Kegiatan
Tema kegiatan ini adalah “Eksistensi dan regenerasi kesenian tradisional”. Tema ini dipilih selaras dengan misi Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Bandung untuk berupaya memperkenalkan dan mentransformasikan kembali kesenian tradisional kepada generasi muda.

D. Bentuk Kegiatan
Festival Kesenian Tradisional ini akan dilaksanakan dalam dua bentuk kegiatan, yaitu:
  • Pergelaran/peragaan menampilkan 7 (tujuh) kesenian tradisional, yaitu: lais, sisingaan mini, pantun, toleat, kliningan ibing kiwari, Gemyung dangiang dongdo, dan genjring ronyok.
  • Diskusi Panel yang menampilkan 6 (enam) pembicara, yaitu: Dasef Arifin ("Musik Bambu Sangkia sebagai Bentuk Inovasi Instrumen Karawitan Sunda dalam Konteks Globalisasi Budaya"), M. Nana Munajat Dahlan ("Mendandani seni Tradisi"), Agustias Amin ("Seni Tradisi dalam Industri Wisata"), Modi Mardiana ("Pewarisan Kesenian Tradisional Pengembangan Kreativitas Kesenian Tradisional (Bihari, Kamari, Kiwari, Isuk, Pageto jeung Jaga)"), Wawan Renggo Herawan ("Transformasi Nilai-nilai Tradisi"), dan Nandang Kusnandar ("Optimalisasi Langkah Strategis Dalam Memperkuat Pewarisan Seni Tradisi").

E. Peserta
Kegiatan ini diikuti oleh 100 peserta yang terdiri atas budayawan, generasi muda, pendidik, LSM, sanggar-sanggar seni, media massa, dan instansi terkait.

F. Waktu dan Tempat
Kegiatan Festival Kesenian Tradisional ini dilaksanakan pada tanggal 28 - 29 April 2014 bertempat di Wisma Karya Jl. Ade Irma Suryani Nasution No. 2. Kabupaten Subang.



Share this article :

Label

1990 (11) 1991 (2) 1992 (19) 1993 (35) 1994 (1) 1995 (27) 1996 (11) 1997 (35) 1998 (25) 1999 (28) 2000 (20) 2001 (20) 2002 (12) 2003 (12) 2004 (7) 2005 (20) 2006 (1) 2007 (36) 2008 (17) 2009 (33) 2010 (37) 2011 (46) 2012 (37) 2013 (8) 2014 (21) 2015 (10) 2016 (12) aam masduki (12) ade MK (2) adeng (12) Agenda (24) agus heryana (13) Ani Rostiati (8) arsitektur tradisional (2) Artikel (78) bahasa (6) banceuy (1) bandar lampung (2) Banten (13) Bartoven Vivit Nurdin (1) Berita (136) Bimbingan (7) Bogor (1) budaya (194) Buddhiracana (15) Bunga Rampai (1) ciamis (6) Cianjur (3) cimahi (1) cirebon (11) dialog (9) Dibyo Harsono (6) DKI Jakarta (4) download (3) ekonomi (11) Endang Nurhuda (4) endang supriatna (7) enden irma (10) euis thresnawaty (8) Festival Kesenian Tradisional (2) folklore (4) Galery (6) Garut (10) gembyung (1) geografi sejarah (9) gua sunyaragi (1) halwi dahlan (6) hermana (9) herry wiryono (12) heru erwantoro (12) iim imadudin (9) Indramayu (5) Info (9) irvan setiawan (5) iwan nurdaya (1) Iwan Roswandi (6) jawa barat (33) Jurnal Penelitian (186) Kabupaten Bandung (4) kampung (1) kampung kuta (1) kampung mahmud (2) kampung naga (1) Karawang (3) kekerabatan dan organisasi sosial (10) keraton kacerbonan (1) keraton kanoman (1) keraton kasepuhan (1) kesenian (18) komunitas adat (6) Kuningan (1) Lampung (5) Lampung Utara (1) lasmiyati (12) lawatan budaya (4) lawatan sejarah (3) lebak (7) lina herlinawati (11) lomba penulisan (1) Majalengka (5) mapag sri (1) mitos (1) moh ali fadhillah (1) mumuh (1) museum (1) nandang rusnandar (14) naskah kuno (6) nina merlina (7) pakaian (3) Patanjala (97) Pembekalan Teknis Penelitian (1) Pembekalan Teknis Perekaman (2) Penayangan Film dan Diskusi Kebudayaan (10) pengetahuan (4) pengobatan (4) pengrajin (3) perikanan (2) perilaku manusia (1) peristiwa sejarah (11) permainan (3) Perpustakaan (332) peta budaya jawa barat (1) Purwakarta (2) religi (11) Resensi Buku (1) ria andayani (13) ria intani (10) Risa Nopianti (1) rosyadi (9) sejarah (75) sektor informal (5) Seminar Hasil Penelitian (2) Seminar Sejarah (1) Seminat Hasil Penelitian (1) seni pertunjukan (5) Serang (2) subang (7) Sukabumi (5) sumedang (5) Suwardi Alamsyah P (14) Tangerang (1) Tasikmalaya (7) teknologi (4) Tinjauan Buku (2) Tjetjep Romana (8) tokoh sejarah (1) toto sucipto (12) tradisi lisan (6) upacara tradisional (8) Video (3) WBTB (1) Yanti Nisfiyanti (9) yudi putu satriadi (12) Yuzar Purnama (13)
 

BPNB Jawa Barat - Copyright  © 2012 All Rights Reserved | Design by OS Templates Converted and modified into Blogger Template by BTDesigner | Back to TOP