'ENTER TEXT HERE'
WILAYAH KERJA: PROVINSI JAWA BARAT, DKI JAKARTA, BANTEN, DAN LAMPUNG

Metode Sejarah Lisan

Oleh Reiza D. Dienaputra

PENGANTAR
Berbicara tentang sejarah berarti berbicara tentang perjalanan eksistensi manusia di atas panggung kehidupan. Dengan demikian, sejarah selalu berkait erat dengan manusia dan perannya semasa masih hidup. Tidak ada sejarah tanpa manusia dan tidak ada sejarah tanpa kehidupan. Karena sejarah berbicara tentang manusia dan kehidupannya maka secara otomatis sejarah selalu berbicara tentang peristiwa yang benar-benar pernah terjadi dan menempatkan manusia sebagai aktor sentralnya. Pemahaman ini dapat dikatakan menjadi pemahaman standar yang perlu dimiliki manakala berbicara tentang sejarah.

Dalam kaitan itu semua, dikenal adanya pengertian sejarah dalam arti objektif dan sejarah dalam arti subjektif. Sejarah dalam arti objektif dimaknai sebagai peristiwa sejarah itu sendiri atau proses sejarah dalam aktualitasnya. Dengan demikian, sejarah dalam arti objektif terkandung pengertian bahwa peristiwa sejarah tersebut hanya akan terjadi satu kali sehingga tidak berulang dan tidak dapat diulangi lagi. Kalaupun kemudian muncul ucapan “sejarah berulang”, maka yang dimaksud adalah bahwa yang berulang tersebut hanyalah jenis peristiwanya, sementara peristiwanya sendiri secara substansial akan berbeda, baik pelaku, waktu, maupun tempatnya.

Sejarah dalam arti subjektif adalah sejarah yang merupakan produk rekonstruksi dari peristiwa sejarah atau bangunan yang disusun penulis (rekonstruktor) sebagai suatu uraian atau ceritera. Sejarah dalam arti subjektif atau sejarah sebagai kisah direkonstruksi dari empat jenis sumber sejarah, yakni, tertulis, benda, lisan, dan visual. Sumber tertulis misalnya, surat kabar, majalah, lembaran negara, dokumen (dari bahasa latin docere yang berarti mengajar), notulen rapat, kontrak kerja, surat-surat, bon-bon, dan laporan-laporan. Sumber benda, misalnya, foto-foto, bangunan-bangunan, makam, dan tugu-tugu peringatan. Sumber visual, adalah rekaman-rekaman gambar hidup, seperti, rekaman peristiwa, rekaman peringatan, dan rekaman berita-berita televisi. Sumber lisan, yakni sumber sejarah yang berbentuk lisan atau menghasilkan suara. Sumber lisan dapat dikategorikan dalam tiga kelompok besar, tradisi lisan, rekaman suara (rekaman rapat, pidato, ceramah, dan sebagainya), dan sejarah lisan. 

Sumber lisan sebagai salah satu sumber sejarah dalam prakteknya seringkali terpinggirkan, terutama manakala sumber tertulis tersedia cukup memadai ketika rekonstruksi sejarah akan dilakukan. Sumber lisan, khususnya dalam bentuk sejarah lisan, biasanya baru dilirik oleh rekonstruktor sejarah manakala sumber tertulis dianggap kurang memadai atau tidak ada sama sekali. Terpinggirkannya sumber lisan sebagai sumber sejarah bisa jadi dikarenakan rekonstruksi sejarah seakan selalu memerlukan “bukti yang dapat dilihat dan diraba”. Kenyataan ini tidak pelak lagi merupakan salah satu kelemahan sumber lisan. Sumber lisan baru akan bernilai manakala sumber tersebut dapat diwujudkan dalam bentuk lain, seperti rekaman suara atau tulisan. Tanpa perubahan wujud, sulit rasanya sumber lisan dapat digunakan sebagai sumber sejarah. Dalam kaitan itu, Charles-Victor Langois dan Charles Seignobos dari Universitas Sorbonne, Paris, mengatakan bahwa, “The historian works with documents…There is non substitute for documents: no documents, no history”. 

SEJARAH LISAN DAN FOLKLOR
Berbicara tentang sejarah lisan (oral history) pada dasarnya berarti berbicara tentang sesuatu yang baru tapi lama. Betapa tidak, sejarah lisan sebagai suatu istilah merupakan sesuatu yang relatif “baru” dikenal dalam ilmu sejarah. Sebaliknya, secara materi, dalam kedudukannya sebagai sumber sejarah, sejarah lisan merupakan barang lama yang sama tuanya dengan sejarah itu sendiri.

Bila sejarah secara umum dipahami sebagai peristiwa yang terjadi di masa lampau yang menempatkan manusia sebagai aktor sejarahnya, maka sejarah lisan secara sederhana dapat dipahami sebagai peristiwa-peristiwa sejarah terpilih yang terdapat di dalam ingatan (memori) hampir setiap individu manusia.

Dalam pengertiannya seperti di atas, jelaslah bahwa sejarah lisan pada dasarnya merupakan rekonstruksi visual atas berbagai peristiwa sejarah yang benar-benar pernah terjadi yang terdapat di dalam memori setiap individu manusia. Pengertian inilah yang secara otomatis membedakan sejarah lisan dengan tradisi lisan (oral tradition). Tradisi lisan dipahami sebagai kesaksian lisan yang dituturkan secara verbal dari satu generasi ke generasi berikutnya. Kesaksian lisan dimaksud pada umumnya bukanlah kesaksian tentang peristiwa sejarah yang benar-benar terjadi tetapi bisa jadi hanyalah tentang tradisi-tradisi yang berkembang di tengah masyarakat. Tradisi lisan dengan demikian dalam batas-batas tertentu dapat diidentikan pula dengan folklor, khususnya folklor lisan (verbal folklor) dan folklor sebagian lisan (partly verbal folklor). Menurut James Danandjaja (1997), folklor adalah sebagian kebudayaan suatu kolektif yang tersebar dan diwariskan turun temurun di antara kolektif macam apa saja, secara tradisional dalam versi yang berbeda, baik dalam bentuk lisan maupun contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat pembantu pengingat (mnemonic device).

Folklor lisan dipahami sebagai folklor yang bentuknya memang murni lisan. Dengan demikian, di antara tiga bentuk folklor sebagaimana diungkapkan Jan Harold Brunvand (lisan, sebagian lisan, dan bukan lisan atau non verbal folklor), folklor lisan merupakan yang paling dekat dengan tradisi lisan. Beberapa bentuk folklor lisan, antar lain, pertama, bahasa rakyat (folk speech), seperti logat, julukan, pangkat tradisional, dan titel kebangsawanan. Kedua, ungkapan tradisional, seperti peribahasa, pepatah, dan pemeo. Ketiga, pertanyaan tradisional, seperti teka-teki. Keempat, puisi rakyat, seperti pantun, gurindam, dan syair. Kelima, cerita prosa rakyat, seperti mite, legenda, dan dongeng. Keenam, nyanyian rakyat. Di antara keenam bentuk besar folklor lisan tersebut, yang sering diidentikan dengan tradisi lisan tidak lain adalah cerita prosa rakyat, baik mite, legenda, maupun dongeng. Bahkan legenda, seringkali dipandang sebagai “sejarah” kolektif (folk history). Nilai “sejarah” yang melekat pada legenda menjadi demikian pudar dikarenakan sifatnya yang tidak tertulis dan besar kemungkinan telah mengalami distorsi. Distorsi nilai “sejarah” dalam legenda menjadi lebih jelas lagi manakala secara eksplisit legenda juga memiliki tampilan sifat yang migratoris, yakni dapat berpindah-pindah sehingga dikenal luas di daerah-daerah yang berbeda.

Folklor sebagian lisan dapat diartikan sebagai folklor yang bentuknya merupakan campuran unsur lisan dan bukan lisan. Salah satu contoh folklor sebagian lisan adalah kepercayaan rakyat atau yang juga dikenal dengan takhyul. Kepercayaan rakyat pada dasarnya terdiri dari pernyataan yang bersifat lisan ditambah dengan gerak isyarat yang dianggap mempunyai makna gaib, seperti batu-batuan tetentu atau benda-benda yang dianggap berkhasiat untuk melindungi diri atau dapat membawa rezeki. Di luar kepercayaan rakyat, yang dapat dikelompokan ke dalam folklor sebagian lisan adalah permainan rakyat, teater rakyat, tari rakyat, adat istiadat, upacara dan pesta rakyat. Di antara bentuk-bentuk folklor sebagian lisan sebagaimana disebutkan di depan, yang paling dekat hubungannya dengan tradisi lisan adalah kepercayaan rakyat. Kepercayaan rakyat ini dapat dikatakan merupakan folklor sebagian lisan yang relatif paling intens diturunkan secara turun temurun. Termasuk di era modern yang dianggap sarat dengan manusia-manusia yang rasional.

Adanya perbedaan yang sangat mendasar antara tradisi lisan dan sejarah lisan, tidaklah berarti tradisi lisan tidak diperlukan atau tidak bisa digunakan sebagai sumber sejarah. Tradisi lisan tetap dapat digunakan sebagai sumber sejarah untuk tujuan dan kepentingan tertentu serta setelah melalui proses kritik yang sangat ketat. Dalam bahasa James Danandjaja, legenda sebagai salah satu bentuk tradisi lisan jika hendak digunakan untuk merekonstruksi sejarah suatu folk maka mau tidak mau harus membersihkan terlebih dahulu bagian-bagiannya yang mengandung sifat-sifat folklor.

LANGKAH PENELITIAN
Sejarah lisan dipahami sebagai peristiwa-peristiwa sejarah terpilih yang terdapat di dalam ingatan hampir setiap individu manusia. Dengan pemahaman seperti itu, menjadi jelas ada dimana sebenarnya sejarah lisan. Sejarah lisan ada di dalam memori manusia. Untuk itu, agar sejarah lisan dapat digunakan sebagai sumber sejarah, perlu ada upaya untuk mengeluarkannya dari memori individu manusia. Tanpa itu, bisa jadi sejarah lisan tidak akan pernah bisa digunakan sebagai sumber sejarah dan akan menjadi hak milik abadi sang pemilik kisah. Dalam tradisi yang berkembang di Afrika, sebuah benua yang kaya dengan sejarah lisan, sering dikatakan “kalau ada orang tua meninggal, maka sebuah perpustakaan telah hilang”.

Dalam kaitannya dengan upaya untuk mengeluarkan sejarah lisan dari memori individu manusia maka akan sampailah pada pembicaraan tentang cara, teknik, atau metode untuk mengeluarkannya. Cara, teknik, atau metode untuk mengeluarkan sejarah lisan ini untuk mudahnya bisa disebut sebagai metode sejarah lisan. Berpijak pada pemikiran bahwa sejarah lisan yang dikeluarkan dari pengkisah (narrator) pada akhirnya harus dapat dijadikan sebagai sumber sejarah yang dapat dilihat dan diraba dan bahwa inti metode sejarah lisan pada dasarnya adalah wawancara maka metode sejarah lisan sebagai sebuah cara pengggalian sejarah lisan sudah jelas harus memenuhi tiga persyaratan awal agar dapat menghasilkan keluaran sebagaimana yang diinginkan, yakni, pewawancara, pengkisah, dan alat rekam (beserta kaset). Tanpa itu semua, sulit rasanya untuk dapat menjadikan sejarah lisan sebagai sumber sejarah. 

Sebagai sebuah metode, secara sederhana metode sejarah lisan dapat dipahami sebagai sebuah cara penelitian sejarah, dengan wawancara yang direkam dalam sebuah alat rekam sebagai ciri utamanya, serta dimaksudkan untuk menggali dan memperoleh data yang semaksimal mungkin dari pengkisah, tentang suatu peristiwa, kejadian, atau hal-hal khusus yang pernah dilihat, dirasakan, dipikirkan, atau dialaminya secara langsung. Dilihat dari segi bentuk pertanyaannya, wawancara yang dimaksudkan tidak pelak lagi adalah wawancara terbuka (open interview) dan wawancara langsung.

Sebagaimana halnya dengan metode sejarah, metode sejarah lisan pun pada dasarnya mengenal beberapa tahapan kerja. Namun, secara garis besar tahapan kerja dalam metode sejarah lisan dapat dikelompokan dalam tiga tahapan kerja utama. Pertama, tahapan persiapan. Kedua, tahapan pelaksanaan. Ketiga, tahapan pembuatan indeks dan transkripsi. Ketiga tahapan kerja tersebut tentunya di dalamnya mengandung tahapan-tahapan kegiatan yang lebih spesifik sesuai dengan kebutuhan sebuah penelitian. 

Pembagian tahapan kerja metode sejarah lisan ke dalam tiga tahapan kerja bukanlah tanpa maksud. Trikotomi tersebut tidak lain ditempuh untuk memudahkan upaya penggalian sejarah lisan. Betapapun, mengingat tampilan utama metode sejarah lisan adalah wawancara yang direkam dalam sebuah alat rekam, seringkali metode sejarah lisan dipandang sebelah mata. Timbul anggapan dan kesan bahwa wawancara dalam metode sejarah lisan sama dan sebangun dengan wawancara dalam kegiatan jurnalistik. Jadi, bisa kapan saja, dimana saja, siapa saja, dan pelaksanaannya sangat terbuka kemungkinan bagi timbulnya wawancara yang bersifat spontanitas. Oleh karenanya, wawancara dalam metode sejarah lisan dipandang sebagai wawancara sebagaimana umumnya berlaku dalam dunia jurnalistik. 

Realitas penyamaan pemahaman tentang tampilan wawancara dalam sejarah lisan dengan wawancara dalam dunia jurnalistik baru akan benar-benar berhenti manakala dilakukan penelaahan secara seksama terhadap perangkat metode sejarah lisan. Dengan kata lain pula, pemahaman yang baik tentang metode sejarah lisan secara otomatis akan mampu meluruskan pemahaman yang mungkin keliru tentang tampilan wawancara dalam metode sejarah lisan. Wawancara dalam metode sejarah lisan adalah tidak sama dan sebangun dengan wawancara dalam dunia jurnalistik. Dalam batas-batas tertentu, wawancara dalam dunia jurnalistik dapat dikatakan memiliki tampilan yang jauh lebih praktis dibanding dengan tampilan wawancara dalam metode sejarah lisan.

Lebih dari itu, tidak sebagaimana halnya wawancara dalam metode sejarah lisan, wawancara dalam dunia jurnalistik setidaknya terikat oleh dua tuntutan (Atmakusumah, 1982). Pertama, ketergesa-gesaan karena waktu dirasakan sangat sempit, terutama untuk mengejar deadline (batas waktu) penulisan dan penerbitan. Seringkali ketika timbul gagasan untuk mengadakan wawancara maka pelaksanaan wawancaranya itu sendiri harus dilakukan sesegera mungkin, bisa keesokan harinya, hari saat gagasan tersebut muncul atau bahkan saat itu juga, segera setelah gagasan wawancara muncul. Bila tidak dilakukan sesegera mungkin, bisa jadi permasalahan yang hendak diungkapkan melalui wawancara menjadi basi atau tidak lagi aktual. Kedua, realitas bahwa wawancara yang hendak diangkat dalam dunia jurnalistik bukan ditujukan untuk suatu kelompok masyarakat tertentu yang mempunyai minat tertentu pula dan dengan tingkat pengetahuan yang sudah dapat dipastikan tetapi haruslah diupayakan mampu menarik perhatian seluruh golongan masyarakat pembaca, terutama mereka yang menjadi pendukung utama penerbitan, baik sebagai pelanggan maupun pembeli eceran.

DAFTAR SUMBER
Atmakusumah. 1982. “Wawancara Lisan Menurut Kebiasaan Jurnalisme”, Lembaran Berita Sejarah Lisan, Nomor 9, Oktober 1982, Arsip Nasional Republik Indonesia.

Baum, Willa K. 1982. Sejarah Lisan untuk Masyarakat Sejarawan Setempat. Jakarta: Arsip Nasional RI.

Bigalke, Terry. 1982. “The Oral History Method”, Lembaran Berita Sejarah Lisan, Nomor 9, Oktober 1982, Arsip Nasional Republik Indonesia.

Danandjaja, James. 1997. Folklor Indonesia: Ilmu Gosip, Dongeng, Dan Lain Lain. Jakarta: Pustaka Utama Grafiti.

Davis, Cullom, et.al. 1977. Oral History: From Tape to Type. United States of America: American Library Association.

Dienaputra, Reiza D. 2005. “Sejarah Kertas di Indonesia”, dalam Setiawan Sabana dan Hawe Setiawan, Legenda Kertas: Menelusuri Jalan Sebuah Peradaban. Bandung: Kiblat Buku Utama.

Hoopes, James. 1979. Oral History: an Introduction for Students. United States of America: The University of North Carolina Press.

Huen, P. Lim Pui, James H. Morrison, dan Kwa Chong Guan (ed.). 2000. Sejarah Lisan di Asia Tenggara: Teori dan Metode. Jakarta: LP3ES.

Kartodirdjo, Sartono. 1991. “Pengalaman Kolektif Sebagai Objek Sejarah Lisan”, Lembaran Berita Sejarah Lisan, Nomor 13, Maret 1991, Arsip Nasional Republik Indonesia.

---------------. 1992. Pendekatan Ilmu Sosial dalam Metodologi Sejarah. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Kuntowijoyo. 1995. Pengantar Ilmu Sejarah. Yogyakarta: Yayasan Bentang Budaya.

Lapian, A.B. 1981. “Metode Sejarah Lisan (Oral History) dalam Rangka Penulisan dan Inventarisasi Biografi Tokoh-tokoh Nasional”, Lembaran Berita Sejarah Lisan, Nomor 7, Pebruari 1981, Arsip Nasional Republik Indonesia.

---------------. 1982. “Sumber Primer atau Sekunder Tergantung pada Konteks Permasalahannya”, Lembaran Berita Sejarah Lisan, Nomor 9, Oktober 1982, Arsip Nasional Republik Indonesia.

Thompson, Paul. 1978. The Voice of the Past: Oral History. London-New York: Oxford University Press.

Vansina, Jan. 1961. Oral Tradition: A Study in Historical Methodology. London: Routledge

Sumber:
Makalah disampaikan sebagai materi presentasi dalam Kegiatan Bimbingan Teknik Penelitian yang diselenggarakan Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisional Bandung, Bandung, 29 Februari 2012.
Share this article :

Label

1990 (11) 1991 (2) 1992 (19) 1993 (35) 1994 (1) 1995 (27) 1996 (11) 1997 (35) 1998 (25) 1999 (28) 2000 (20) 2001 (20) 2002 (12) 2003 (12) 2004 (7) 2005 (20) 2006 (1) 2007 (36) 2008 (17) 2009 (33) 2010 (37) 2011 (46) 2012 (37) 2013 (8) 2014 (21) 2015 (10) 2016 (12) aam masduki (12) ade MK (2) adeng (12) Agenda (24) agus heryana (13) Ani Rostiati (8) arsitektur tradisional (2) Artikel (78) bahasa (6) banceuy (1) bandar lampung (2) Banten (13) Bartoven Vivit Nurdin (1) Berita (136) Bimbingan (7) Bogor (1) budaya (194) Buddhiracana (15) Bunga Rampai (1) ciamis (6) Cianjur (3) cimahi (1) cirebon (11) dialog (9) Dibyo Harsono (6) DKI Jakarta (4) download (3) ekonomi (11) Endang Nurhuda (4) endang supriatna (7) enden irma (10) euis thresnawaty (8) Festival Kesenian Tradisional (2) folklore (4) Galery (6) Garut (10) gembyung (1) geografi sejarah (9) gua sunyaragi (1) halwi dahlan (6) hermana (9) herry wiryono (12) heru erwantoro (12) iim imadudin (9) Indramayu (5) Info (9) irvan setiawan (5) iwan nurdaya (1) Iwan Roswandi (6) jawa barat (33) Jurnal Penelitian (186) Kabupaten Bandung (4) kampung (1) kampung kuta (1) kampung mahmud (2) kampung naga (1) Karawang (3) kekerabatan dan organisasi sosial (10) keraton kacerbonan (1) keraton kanoman (1) keraton kasepuhan (1) kesenian (18) komunitas adat (6) Kuningan (1) Lampung (5) Lampung Utara (1) lasmiyati (12) lawatan budaya (4) lawatan sejarah (3) lebak (7) lina herlinawati (11) lomba penulisan (1) Majalengka (5) mapag sri (1) mitos (1) moh ali fadhillah (1) mumuh (1) museum (1) nandang rusnandar (14) naskah kuno (6) nina merlina (7) pakaian (3) Patanjala (97) Pembekalan Teknis Penelitian (1) Pembekalan Teknis Perekaman (2) Penayangan Film dan Diskusi Kebudayaan (10) pengetahuan (4) pengobatan (4) pengrajin (3) perikanan (2) perilaku manusia (1) peristiwa sejarah (11) permainan (3) Perpustakaan (332) peta budaya jawa barat (1) Purwakarta (2) religi (11) Resensi Buku (1) ria andayani (13) ria intani (10) Risa Nopianti (1) rosyadi (9) sejarah (75) sektor informal (5) Seminar Hasil Penelitian (2) Seminar Sejarah (1) Seminat Hasil Penelitian (1) seni pertunjukan (5) Serang (2) subang (7) Sukabumi (5) sumedang (5) Suwardi Alamsyah P (14) Tangerang (1) Tasikmalaya (7) teknologi (4) Tinjauan Buku (2) Tjetjep Romana (8) tokoh sejarah (1) toto sucipto (12) tradisi lisan (6) upacara tradisional (8) Video (3) WBTB (1) Yanti Nisfiyanti (9) yudi putu satriadi (12) Yuzar Purnama (13)
 

BPNB Jawa Barat - Copyright  © 2012 All Rights Reserved | Design by OS Templates Converted and modified into Blogger Template by BTDesigner | Back to TOP